Bagaimana Kekokohan Saraf Vagus Berhubungan dengan Risiko Depresi

Written by on Oktober 3, 2019 in Penelitian
Tag: , ,

Beberapa hari yang lalu, saya menulis posting tentang bagaimana pernapasan yang lebih lambat memfasilitasi eudaimonia melalui saraf vagus. Dalam posting itu, saya mempresentasikan berbagai bukti berbasis sains yang mengidentifikasi korelasi antara tonus vagal. Yang lebih kuat seperti yang diindeks oleh variabilitas detak jantung yang lebih tinggi (HRV). Tekanan darah rendah, peningkatan fleksibilitas sistem saraf otonom, kesejahteraan psikofisiologis. Dan kebahagiaan secara keseluruhan.

Pagi ini, siaran pers, “Risiko depresi terdeteksi dengan mengukur perubahan detak jantung,”. Dari Kongres tahunan European College of Neuropsychopharmacology (ECNP) ke-33, menarik perhatian saya.

Vagus Nerve

Karena kekokohan saraf vagus memainkan peran kunci dalam menurunkan detak jantung dan meningkatkan HRV. Saat saya membaca judul rilis ini, saya menduga itu mungkin studi yang berkaitan dengan fungsi. Sistem saraf otonom cabang parasimpatis, yang secara langsung terkait dengan nada vagal . Dari catatan: HRV cenderung lebih rendah (Cavanaugh et al., 2019) pada pasien dengan gangguan depresi mayor (MDD).

Benar saja, dengan menggunakan monitor 24 jam untuk melacak detak jantung (BPM) dan HRV orang. Studi bukti konsep baru (2020) ini menemukan bahwa perubahan dalam fungsi sistem saraf otonom. Seperti yang diindeks oleh detak jantung yang lebih cepat dan HRV yang lebih rendah. Siklus sirkadian penuh adalah indikator yang dapat diandalkan apakah seseorang mengalami gejala depresi atau tidak. Denyut jantung (HR) dan HRV diukur menggunakan mini-ECG portabel yang dipasang di kulit.

Pendapat Peneliti

“Sederhananya, studi percontohan kami menunjukkan bahwa dengan hanya mengukur detak jantung Anda selama 24 jam. Kami dapat mengetahui dengan akurasi 90 persen jika seseorang sedang depresi atau tidak,”. Kepala peneliti Carmen Schiweck dari Goethe University, yang mempresentasikan temuan ini. Studi bukti-konsep pada kongres virtual ECNP ke-33 (12-15 September 2020), mengatakan dalam rilisnya. “Kami menemukan bahwa mereka yang mengalami depresi memiliki detak jantung awal yang lebih tinggi dan variasi detak jantung [HRV] yang lebih rendah, seperti yang kami harapkan,” tambah Schiweck. “Rata-rata, kami melihat bahwa pasien yang depresi memiliki detak jantung. Yang kira-kira 10 hingga 15 detak per menit lebih tinggi daripada di kontrol.”

“Biasanya, detak jantung lebih tinggi di siang hari dan lebih rendah di malam hari. Menariknya, penurunan detak jantung di malam hari mengganggu depresi. Ini tampaknya menjadi cara untuk mengidentifikasi pasien yang berisiko mengalami depresi. atau kambuh, “kata Schiweck.

“Ini adalah studi bukti konsep yang inovatif,” komentar Brenda Penninx dari Departemen Psikiatri. Di Amsterdam University Medical Center (yang tidak terlibat dalam penelitian ini) dalam rilisnya. “Studi ini memantau variabilitas detak jantung dalam pengaturan rawat jalan selama beberapa hari dan malam. Yang memberikan informasi siang dan malam yang unik tentang sistem saraf otonom. Perlu diperiksa apakah temuan menarik ini bertahan dalam pengaturan perawatan yang lebih besar dan lebih beragam.”

Berdasarkan temuan mereka, McLaughlin et al. Menyimpulkan “Ada kemungkinan bahwa intervensi yang meningkatkan tonus vagal akan memiliki pengaruh positif pada sensitivitas stres dan kerentanan. Terhadap internalisasi psikopatologi di antara remaja yang terpapar trauma atau mengalami kesulitan sosial tingkat tinggi.”

“Meskipun ukuran fungsi sistem saraf otonom sering digunakan sebagai penanda klinis dari risiko penyakit, mereka biasanya tidak digunakan sebagai penanda risiko oleh dokter kesehatan mental. Dalam laporan saat ini, kami memeriksa sejauh mana aspek tertentu dari fungsi sistem saraf otonom. mungkin memberikan informasi berharga kepada dokter tentang kepekaan terhadap stresĀ  kecenderungan untuk mengalami hasil negatif setelah terpapar stresorĀ  dan, berpotensi, risiko psikopatologi pada anak-anak dan remaja. “

Hasil Uji Lab

Selain meningkatkan tonus vagal dan fleksibilitas sistem saraf otonom dengan meretas saraf vagus. Tanpa menggunakan obat-obatan (misalnya, mengambil napas lebih lambat dan menghembuskan napas lebih lama). Studi bukti konsep terbaru juga menguji pengobatan antidepresan berbasis ketamin yang baru-baru ini disetujui.

Sementara antidepresan tradisional seperti SSRI biasanya memakan waktu sekitar 14 hari untuk diterapkan. Ketamin yang disetujui FDA (dari kantor atau klinik dokter bersertifikat) bekerja cepat. Efek ketamin sering terasa dalam beberapa jam. Studi terbaru lainnya (Selvaraj et al., 2018) menemukan bahwa. “Pemberian ketamin intravena tunggal (0,5 mg/kg) pada pasien dengan depresi yang resistan terhadap. Pengobatan (TRD) menyebabkan perbaikan dramatis pada gejala depresi dalam waktu empat jam.”

Untuk studi bukti konsep terbaru (2020) mereka, Schiweck dan rekannya di kelompok Riset Tubuh Pikiran KU Leuven di Belgia. Juga memberikan sampel kecil dari 16 pasien dengan TRD dan 16 kontrol sehat baik ketamin atau plasebo. Dan memantau HR/HRV mereka. selama lebih dari 72 jam berturut-turut (4 hari 3 malam).

“Setelah pengobatan, kami kembali mengukur detak jantung dan menemukan bahwa baik detak jantung dan [variabilitas detak jantung] dari pasien yang sebelumnya depresi telah berubah menjadi lebih dekat dengan yang ditemukan di kontrol,” kata Schiweck.

Hasil Positif

Menariknya, para peneliti juga menemukan bahwa pasien TRD dengan detak jantung. Istirahat yang lebih tinggi pada awal merespon lebih positif terhadap perawatan ketamin. Temuan ini menunjukkan bahwa mengukur detak jantung dan HRV selama setidaknya 24 jam berturut-turut. Dapat membantu mengidentifikasi pasien mana yang lebih mungkin merespons ketamin dengan baik sebelum memberikan pengobatan antidepresan ini.

“Kami perlu ingat bahwa ini adalah studi bukti konsep kecil: 6 dari 16 pasien awal kami menanggapi pengobatan. Dengan setidaknya pengurangan 30 persen pada Skala Peringkat Hamilton untuk depresi,” Schiweck menyimpulkan. “Jadi, kami perlu mengulangi pekerjaan dengan sampel bebas antidepresan yang lebih besar. Langkah kami selanjutnya adalah menindaklanjuti pasien depresi dan pasien yang sedang dalam remisi. Untuk memastikan bahwa perubahan yang kami lihat dapat digunakan sebagai sistem peringatan dini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Comments«